Kementerian Kesehatan RI Akan Berikan Hibah Peralatan WGS Kepada Fakultas Kedokteran Unud Berkolaborasi dengan RSUP Sanglah

  • Bagikan
Caption : Kementerian Kesehatan RI akan memberikan hibah peralatan WGS kepada UNUD dalam hal fakultas kedokteran melalui kolaborasi dengan RSUP Sanglah Denpasar

Denpasar, Balijani.id – Universitas Udayana menerima kunjungan Menteri Kesehatan Republik Indonesia dalam rangka meninjau lokasi penempatan Whole Genome Sequencing (WGS), Jumat (25/3/2022).

Kementerian Kesehatan RI akan memberikan hibah peralatan WGS kepada Unud dalam hal ini Fakultas Kedokteran melalui kolaborasi dengan RSUP Sanglah Denpasar.
Alat ini akan ditempatkan di Skill Lab Fakultas Kedokteran Kampus Sudirman Denpasar.

Kunjungan Menkes RI diterima langsung oleh Rektor Unud bersama Dekan Fakultas Kedokteran dan Jajaran serta Direktur RSUP Sanglah Denpasar. Kunjungan diawali dengan peninjauan lokasi penempatan alat di Skill Lab yakni dilantai 4, yang dilanjutkan dengan diskusi di Ruang Pertemuan dr. A.A Made Djelantik FK Unud.

Rektor Unud Prof. Dr. Ir. I Nyoman Gde Antara, M.Eng.,IPU dalam kesempatan tersebut melaporkan keberadaan Tim Unud yang berkolaborasi dengan RSUP Sanglah berkaitan dengan hibah alat genome sequencing.

Rektor memberikan apresiasi kepada Kementerian Kesehatan atas hibah alat ini yang diharapkan bermanfaat dibidang layanan serta berdampak positif bagi layanan masyarakat melalui RSUP Sanglah.

Bagi Unud sendiri tentunya berdampak untuk meningkatkan jumlah publikasi dan karya ilmiah. Selama ini banyak peneliti yang harus mengolah data terutama yang berkaitan dengan genome sequencing dengan mengirim sampel ke luar negeri.

Dengan keberadaan alat ini jadi memudahkan hal itu dan publikasi akademis bisa ditingkatkan. Sebelumnya kita sudah sempat menerima kunjungan dari Tim Kemenkes dan kita sudah siapkan SDM untuk mengawal hal ini. Alat-alat yang berkaitan juga sudah dikoordinasikan sehingga mendukung pengoperasiannya.

Alat ini akan ditempatkan di Gedung Skill Lab, dimana dari segi lokasi ada di Unud namun akses sepenuhnya untuk rekan-rekan di RSUP Sanglah.

Manakala alat ini sudah tiba, kami akan back up dengan daya dan perubahan lay out ruangan. Jika segala sesuatunya sudah lengkap akan langsung di instalasi.

Genzet juga sudah disiapkan dan disertai training untuk SDM, dan apabila sudah siap semuanya bisa segera dilakukan uji coba, sehingga bisa dimanfaatkan seluas luasnya.

Melalui kesempatan tersebut Rektor juga mohon arahan dari Menteri terkait keberadaan alat dimaksud dan fokus awal berkaitan dengan medis dulu dan nanti akan dikembangkan ke biologi molekuler. Diharapkan kedepan dampaknya bagi kesehatan seluruh masyarakat di Indonesia.

Sementara Menkes RI Budi Gunadi Sadikin menyampaikan bahwa pihaknya mengharapkan dukungan perguruan tinggi dalam hal ini Unud untuk bersama-sama meningkatkan derajat kesehatan.

Dalam kesempatan tersebut Menkes juga menceritakan sekilas terkait kedatangan alat ini di Bali, yang berawal dari kunjungan ke Bali yang diterima Raja Ubud, dimana sejarah pariwisata di Bali berawal dari Ubud dan kini akan  memulai industri kesehatan di Bali.

Menkes juga menjelaskan sekilas mengenai genome sequencing dimana sudah dibeli 18 alat yang akan disebar keseluruh Indonesia dan salah satunya Bali.

Alat ini sangat seksi bagi seorang peneliti dan ini merupakan alat baru dan prioritas utama Kesehatan seperti penanganan stroke, cancer, infeksius dan lainnya.

Terdapat lima penelitian yang akan didorong, dimana jika di BRIN hasilnya berupa jurnal, sementara di Kemenkes berupa kebijakan dan layanan.

Menkes juga menyampaikan bahwa pihaknya tidak hanya akan memberikan alat saja namun reagennya juga akan dibiayai dan diharapkan fokus ke treatment baru bagi penyakit.

Penelitian yang akan dilakukan fokusnya ke produk layanan. Kemenkes sudah membagi-bagi centernya dan penelitinya agar fokus ke bidang-bidangnya.

Menkes juga ingin membangun ekosistem start up dengan membangun perusahaan berbasis bioteknologi, dimana akan dirombak sedikit mekanisme pembiayaannya dan tentunya hal ini butuh dukungan pimpinan universitas untuk membangun ekosistem penelitian lebih baik sehingga tidak sepenuhnya menggunakan anggaran negara. Menkes berharap dengan hal ini mudah-mudahan ada yang bisa membawa kita ke tataran yang berbeda kedepannya.

Dalam kunjungan ini Menkes juga melakukan diskusi dengan Tim SDM yang ditugaskan untuk mengawal Whole Genome Sequencing ini yang dipandu langsung oleh Dekan Fakultas Kedokteran Unud Dr. Komang Januartha Putra Pinatih terkait teknis kedepan setelah alat tiba.

Diharapkan dengan alat ini peneliti di Indonesia tidak kalah dengan peneliti dari luar negeri.
Whole genome sequencing adalah metode yang digunakan untuk mengurutkan genom yang berada di organisme, seperti bakteri, virus dan manusia. Genom adalah materi genetik yang tersusun dari DNA.(003/red)

 

Sumber :
https://www.unud.ac.id/in/berita4425-Menteri-Kesehatan-RI-Kunjungi-Unud-Cek-Lokasi-Penempatan-Whole-Genome-Sequencing.html

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *